Selasa, 18 November 2008

Buku: Intelektual vs Komersial

Penerbitan Buku: Tuntutan Intelektual atau Tarikah Komersial

Buku membina intelektual. Cuma buku bukan satu-satu medium pembinaan intelektualisme. Pembinaan keintelektual turut disumbangkan oleh sistem pendidikan, persekitaran, media massa baik bercetak mahupun elektronik, malah internet adalah antara penyumbang kepada pembentukan intelektualisme bangsa.

Media terutamanya mempunyai pengaruh dan kesan yang kuat banyak menyiarkan program ( kerana atas desakan perdagangan) program yang tidak membina minda seperti gosip (rumah tangga artis, artis kahwin dan artis cerai), hiburan, kisah hantu saka dll.

Perniagaan buku itu sendiri memerlukan daya intelektual, daya kreativiti malah daya pertimbangan perdagangan. Pertimbangan kandungan buku, pendekatan penulisan, wajah buku, pengolahan dan pengguna bahasa adalah pertimbangan intelektual walaupun pertimbangan ini yang bersekali dengan pendekatan harga dan strategi pemasaran adalah pendekatan dan tuntutan komersial.

Suasana perbukuan yang subur dan sihat (dengan rakyatnya celik baca, ekonomi yang segar) akan dengan sendirinya mendorong penerbitan buku dalam pelbagai bidang (termasuklah buku-buku yang sifatnya mengisi intelektualisme). Ini kerana pasaran yang merupakan faktor komersial memberikan ruang kepada vakum pembacaan yang perlu diisi dengan pelbagai bahan bacaan. Beberapa penerbit buku tempatan telah membuktikan peranan mereka dalam hal ini.

Penerbit swasta sememangnya bermula dengan matlamat perdagangan, cuma penerbit yang bertanggungjawab bukan sahaja menerbitkan buku-buku berasaskan sekolah (ulangkaji, penduan peperiksaan), novel cinta, kisah sensasi dan seumpamanya juga tetapi buku-buku yang dapat merangsang minda dan membentuk keintelektual dari peringkat rendah sehinggalah ke universiti.

Beberapa dasar pemerintah berkaitan perusahaan buku tidak membantu penerbitan buku-buku yang baik, seperti:
~Tidak usaha yang bersungguh-sungguh untuk menggalakkan rakyat membaca dan membentuk budaya ilmu;
~Peruntukan buku sering dinafikan apabila berlaku kegawatan ekonomi malah dalam ekonomi yang sihat pun tidak semua jabatan/kementerian mempunyai peruntukan membeli buku.
~Dasar buku hanyalah kitab lama. Dasar Buku Negara yang diluluskan pada tahun 1985 dan langkah bertindak diluluskan Jemaah Menteri pada tahun 1988 tidak dilaksanakan. Penilaian semula yang telah dibuat dan merumuskan beberapa tindakan oleh Majlis Buku Kebangsaan Malaysia (MBKM) pada tahun 2005, tetapi cadangan dan formula ini sekadar tertinggal dalam fail-fail di pejabat MBKM.
~Pemilihan buku untuk tender di pelbagai kementerian dan agensi mengutamakan buku-buku yang berharga murah dan pendekatan pemilihan yang sama.

Pandangan yang diberikan semasa Majlis Wacana Intelektual di DBP pada 17 November
2008, jam 8.30 malam.

Isnin, 16 Jun 2008

Suara rakyat dari Masjid Kampung Baru






(untuk para pendemostrator pada 13 Jun 2008)

Rakyat itu sudah marah
kecewa, geram, sakit hati,
hati mereka sudah semakin terhiris,
poket mereka semakin bocor

setelah solat jumaat
setelah menghadap Illahi
setelah mengaminkan syukur
mereka berkumpul di hadapan Masjid Kampung Baru
Turunkan harga minyak!
Turunkan harga minyak!
rakyat itu berarak ke Jalan TAR
setelah terhalang ke KLCC

Rakyat itu semakin marah
pak cik tua berkupiah
anak muda berkain rentang
anak gadis mungkin pelajar IPTA
apek tua berwajah penanam sayur
mereka wajah-wajah rakyat

dari Masjid Jamek Kampung Baru
dari Jalan Tunku Abdul Rahman
berdiri di hadapan Sogo
berjalan lagi ke ibu pejabat PAS
berhenti dan berteriak lagi
mereka berdemo dengan diiringi
pegawai-pegawai polis yang baik hati

demontrasi itu cukup aman
hatta hati mereka tidak aman
demonstrasi mereka cukup teratur
hatta fikiran mereka makin terganggu
jumlah mereka mungkin 3,000
tapi mereka bawa suara 25 juta
mereka disorak penjalan kaki
mereka dilambai penumpang bas
mereka disapa penjual dan pekedai

tika berhenti di Markas PAS
jumlahnya tetap tak berkurang
malah rakyat semakin ramai
menghulur empati bersama rakyat
lalu cepat-cepat harus bersurai
waktu FRU mula membuat barisan

hari ini rakyat semakin marah
kerana hujung bulan poket semakin kering
untuk meneruskan hidup yang semakin sukar

16 Jun 2008






video

Khamis, 5 Jun 2008

hadiah untuk rakyat tersayang

(sempena kenaikan harga minyak oleh Pak Lah)

suaranya mengalir deras
bicaranya tenang amat
bicaranya senang amat
tanpa bersalah sekelumit
isi tuturnya bagai bom berangkai
mengoncang isi negara
minyak naik harga lagi
minyak naik 78 sen mulai 12 malam
dulu RM1.92 kini RM 2.70
hadiah pilihan raya ke-12 Barisan Nasional

PM ini pembina monumen sejarah
mencatat sejarah hilang kebal BN
mencatat sejarah hilangnya 2/3 majoriti
mencatat sejarah minyak negara
tak pernah naik 40 persen
minyak termahal negara OIC
harus dilakar dalam Malaysia Book of Record
tahniah PM

pemimpin rakyat ini benar-benar rakyat
gula diberi tuba dituang
minyak naik subsidi diberi
RM 625 tapi bertemu kita di JPJ
RM150 tapi datanglah ke JPJ setahun lagi
semuanya untuk mengubati luka rakyat

jangan risau wahai rakyatku
harga minyak akan dikaji
menjelang Ogos harga baru
akan dinaikkan sekali lagi

terima kasih PM


5 Jun 2008

Lagu Rindu

andai air dapat kuuli
kuukir jadi arca rindu

andai mentari dapat kubelai
kusulam jadi jemari rindu

andai angin dapat kusapa
kutiup jadi sutera rindu

andai awan dapat kukucup
kuhampar jadi kasturi rindu

rinduku mekar segar semerbak firdaus
meresap sayu menyapa hati gundah
bergurau sendu membelai kasih

rindu ini mengalir salju putih lembut
mengisi lopakruang kering lesusegar
menghijau dedaun keringmati subur

rinduku untuk ibu ayah isteri anak-anak
rindu segarku untuk seisi alam
rindu hatiku milik siapa lagi

30 April 2008

Selasa, 27 Mei 2008

Sekolah Bahasa


dari Seri Setia, Za’aba ke Sanggar Bahasa
membelah malam dalam gelap hujan
membuka mata luas-cerah demi kuliah
membuka minda semula menyerap ilmu
mengidamkan segulung bacelor bahasa

sekolah bahasa ini bukan untuk belajar nahu
sekolah bahasa ini membuka hamparan minda
membuka jendela ke taman cendekia
pentas bicara atas nama merdeka ilmu
menukar topeng bisnes ke topeng siswazah

bacelor bahasa ini nanti bukan milik seorang
tiket ilmu ini milik anak isteri yang bersengkang
mengorbankan masawaktu kegembiran tanpa suamiayah
yang memberi ucapan selamat bila peperiksaan
yang terlena waktu larut ayahnya pulang

sekolah bahasa ini nostalgia harum segar
wangi ilmu pendeta-profesor-pensyarah
sucibersih iltizam mengagih beri ilmu
terkandung badan sehingga hujung hayat
sekolah bahasa ini ladang subur yang ranummewah

8 Mei 2008

Moga Kita Tidur Lena

tutuplah matamu
tutuplah telingamu
tutuplah mulutmu
tutuplah semuanya rapat-rapat

mata ini terlihat tidak melihat
telinga ini terdengar tidak mendengar
mulut ini terkata tidak berkata

Ghazza hanyalah pentas sandiwara
yang terpelosok, terlalu jauh, hanya terdengar sesekali

Abu Ghalib hanyalah rumah rehat
untuk mujadid yang rela tangan kaki mata diikat

pejamlah matamu
agar tidurmu tidak terganggu
agar kau tidak terbayang-bayang
tubuh kejang kering di pasir Darfur
percikan darah di bumi Kabul
tubuh berpeluru anak-anak Palestine

pejamlah matamu
agar tak terganggu dek tanggisan anak-anak tak beribu

7 Mei 2008

di pentas siasah ini

betapa aku tabek insan-insan ini
yang tegar mata bersinar langkaui terik embun
melontar satu demi satu kata-kata mencengkam minda
rakyat termangu angguk setuju sorak
mereka mulut berapi pejuang-pejuang tanahair
dicap Inggeris pejuang nasionalis petualang kiri
anak-anak watan ini pendekar atas pentas siasah
ingin aku seperti mereka
seperti Ahmad Boestamam, Dato Onn, Asri Hj Muda

betapa aku kagum insan tak takut peluru air ini
yang mencabar suara keramat pemimpin bangsawan
di tengah malam di tengah siang padang- jalan raya
FRU mengepung menembak peluru getah asid air
Tian Chuan, Mahfuz, Azmin Ali, tegar bangkit
ingin aku seperti mereka
seperti Anwar Ibrahim lunaklancar kata bak air terjun

waktu aku diberikan pentas siasah ini
berdiri tegar dengan beratus mata Melayu Cina India
manusia menyorak-nyorak bersemangat menelan setiap kata
di mata mereka aku pendekar politik pejuang rakyat
kutagih simpatiempati yang mengalirkan kemenangan rakyat
apakah aku sudah sekuliah dengan Ahmad Boestmam, Dato’ Onn
Tian Chuan, Mahfuz Omar?

di pentas siasah ini aku jelmakan suara cita-cita hati
di pentas siasah ini aku keliru siapa aku

26 April 2008

Rabu, 21 Mei 2008

Paris van Java


darah biru mengalir langsung
nadi-nadi halus bangsawan keraton raden

darah kotor mengalir langsung
nadi-nadi kasar marhein buruh

darah-darah biru atas mobil mewah
darah kotor atas lorong dan pondok

bunga-bunga Paris van Jaya
harum mekar segar mewarnai alam

bunga-bunga Paris van Java
pantas dipetik untuk jambangan hiasan
pantas darah biru menghirup madunya
pantas dibiar layu setelah kering



4 Mei 2008

222 kerusi

222 itu adalah kerusi
kalau diduduk tetap kerusi
kalau diangkat tetap kerusi
kalau dialih tetap kerusi

cuma kerusi itu kerusi keramat
yang direbut melalui pilihan raya
yang mewakil 25 juta rakyat
yang memberi penghormatan pemilik

222 itu adalah kerusi kuasa
yang mengangkat seorang pejawat jadi PM
yang memartabatkan sekumpulan jadi pentadbir
yang kerapkali tersalahberi kuasa

di dewan 222 kerusi ini
YB berbalah, YB bersenda, YB berang
di dewan 222 kerusi ini
nasib rakyat marhein generasi tercorak

dewan 222 kerusi ini
manusia semakin siuman
manusia semakin hilang akal
manusia semakin gawat

30 April 2008

Selasa, 20 Mei 2008

Pesan Saddam kepada Bush

wahai saudara Presiden
anak belukar yang namanya belukar jua
salam saya untuk anda dan bapa anda
moga anda berdua sentiasa ditimpa musibah
kerana anda, bapa anda malah saya juga
adalah makhluk yang tidak diperlukan alam

hancurluluhbinasa bumi Iraq ini anda lakukan
demi demokrasi acuan anda sendiri
hatta saya juga punya acuan demokrasi
atas harga bangsa Syiah dan Kurdish

esok anda akan menamatkan talian hayat saya
sayang kita tidak dapat berhubung lagi

ingatlah wahai Bush anak Bush
bangsa Iraq ini tidak sesekali akan mati
walau berkali dibunuh oleh Tartar
walau seribu satu anak lelaki kau penggal kepala mereka
walau kaubunuh benih-benih mereka sejak dalam rahim
walau kaulimpahi Sungai Tigris jadi merah
tetap lahir anak-anak syuhada menuntut negara mereka kembali

saksikanlah nanti lahir sepuluh lagi Harun al-Rasyid


8 Mei 2008

Rabu, 14 Mei 2008

Seorang Syiah, seorang Sunnah dan setong minyak

sarapanku dengan akhbar
sarapanku dengan secawan nescafe
sarapanku dengan roti canai

sarapan di bumi Babylon
dengan kelongsong peluru yang bertaburan
dengan serpihan mortar yang berkecai
dengan cebisan tubuh yang luluh

tanggisan bukanlah kejanggalan
tangisan adalah juadah harian
tanpa mengira masawaktu
air mata ibuayahjandadudaanak mengalir

roh jasad tiada harga lagi
lalu boleh dicabut tanpa mengira masa
seorang Syiah seorang Sunnah seorang Kurdish
nilainya tidak lebih daripada
setong minyak yang harganya lebih US100


21 April 2008

Selasa, 13 Mei 2008

Dua Sahabat

seorang ini cendekia di menara gading
namanya gah tinggi besar harum
tegurnya katanya tintanya sinisnya
jadi ilmu murid penulis sasterawan penuntut
besar karyanya hebat ilmunya
sehingga meluaktumpah kepada zuriatnya
yang turut gah pada usia muda
sayang anaknya itu hilang tanpa jejak

seorang ini Baba Muslim pedagang pasar malam
seluar kontot tika memborong sisa-sisa kertas
akal Cina bisnesnya hebat terjelma
sisa kertas di kilang di jalan adalah wang
buku-buku tergudang simpan dilelong murah
pantas dia belajar menjadi penerbit buku kanak-kanak
hasilnya molek hasilnya cantik hasilnya murah
didokongnya pedagang kecil dan anak paitu

seniman itu dan Baba itu mungkin bukan sahabat
malah mungkin tidak pernah kenal nama
hatta seorang karyawan dan seorang penerbit buku

cuma sesungguhnya qadak-Nya qadar
aku bertemu kedua-duanya di suatu persinggahan
waktu Baba itu pergi dahulu rehat bersemadi
tidak lama kemudian seniman itu menuruti
dari jauh, negeri di bawah bayu
terus bersemadi sebagai tetangga, betul-betul di sebelah
dua sahabatku, seniman besar dan pedagang pasar malam
bertetangga berkandungkan tanah.
25 April 2008.

Isnin, 12 Mei 2008

Kehilangan II: Salam Nargis

Nargis datang lalu memberikan salam
mengucap hangat alam sepintas lalu
di Lembah Irrawady, Bogale, Pulau Haing Gyi
membawa bersama taufan setinggi dua puluh kaki
mengubah alam menjadi lautan besar

tiada lagi gerobok-gerobok usang
perahu-perahu nelayan tidak lagi berlayar
sawah-sawah padi kini mendasari lautan
ikan-ikan lepas dari pukat nelayan
pesawah-nelayan hanya sejarah silam

ini bukan lagi jelapang padi Asia
ini adalah jelapang tubuh manusia dan haiwan
puluhan ribu tubuh hanyut tanpa waris
membersihkan tanah emas dataran Asia
setelah ini semakin perang gambut dengan baja manusia

Nargis-tsunami-El Nino mewajahi benua ini
anak tiri yang lahir atas kerakusan nodaan alam
membuangbersih tanah hutan demi kehidupan
mengasapracuni nikmat udara demi perindusterian
menzahiri kelaparan, penyakit, air kotor untuk kehidupan


8 Mei 2008

Kehilangan I


tanah ini tanah rezeki
tanah yang membuahkan padi emas
tanah suap nasi anak isteri di lembah Kayin
tanah air mata darah air peluh tubuh

tanah ini tanah ratapan Than Tun dan Adahar
tanah raungan anak-anak dagang Myamar
yang melihat dari jauh korban demi korban
yang kehilangan ayah isteri dan anak-anak

tanah ini tanah jelapang padi
tanah ini tanah air mata Nargis
tanah ini harus dibajaki terus demi anak-anak
yang sedang terapung kaku di lembah Irrawady
yang tidak dapat disempurnakan seorang ayah



8 Mei 2008
(Mingguan Malaysia @ 15 Jun 2008)